Bank Sumut

Rizal Palevi Ingin Kuasai Bank Sumut

Selasa, 18 Jul 2017 23:01
Dibaca: 2.166 kali
drberita
Taman ayo ke bank sumut.
DINAMIKARAKYAT - Gubernur Sumut Erry Nuradi harus bersikap tegas kepada Komisari Utama (Komut) Bank Sumut Rizal Palevi, agar kondusifitas bank tetap terjaga.

Sikap yang ditunjukan Rizal Palevi belakangan ini sudah sangat keterlaluan sebagai komisaris utama, berbeda dengan komisari lainnya seperti Hendra Arbi dan Berata Kesuma.

Rizal Palevi sebagai komut tidak lagi berkoordinasi dengan komisaris lainnya dalam mengambil keputusan. Sampai-sampai kewenangan direksi pun diurusinya.

"Gubsu harus ambil sikap jika ingin Bank Sumut tetap kondusif. Sikap Rizal Palevi itu sudah tidak sesuai dengan tufoksinya, sudah terlalu jauh dia mengatur sampai-sampai urusan direksi pun dicampurinya," ucap Anggota Komisi C DPRD Sumut Muhri Fauzi Hafiz kepada wartawan di kawasan Gajah Mada, Selasa 18 Juli 2017.

Menurut Muhri, ada keanehan yang terjadi di internal Bank Sumut, khususnya pada jajaran komisaris. Ada kesan Rizal Palevi ingin menguasi Bank Sumut, mengingat pemilihan gubernur sumut (pilgubsu) tidak lama lagi.

"Seingat kita, Rizal Palevi itu duduk sebagai komisari pada masa Dirut Bank Sumut Gus Irawan Pasaribu. Ini seperti signal bahwa Rizal palevi mencoba mengotak-atik Bank Sumut untuk kepentingan Pilgubsu. Apakah Tengku Erry tau atau tidak? kita meragukan," seru Muhri.

Sebagai wakil rakyat, Muhri menginginkan ketegasan Tengku Erry sebagai pemegang saham pengendali (PSP), agar Bank Sumut tidak terlibat dalam "pertempuran" politik menjelang Pilgubsu.

Jika hal ini dibiarkan, sambung Muhri, ia mencurigai sikap Tengku Erry. "Jika Erry tidak bertindak cepat dan tegas terhadap Rizal Palevi, sepertinya mereka setali tiga uang. Jika itu tidak benar, berarti Rizal Palevi telah membuat malu Tengku Erry," tandasnya.

Muhri juga menanggapi adanya staf ahli komisari utama. Idealnya, Muhri menilai hal itu sangat tidak wajar. "Apa fungsi staf ahli itu, siapa yang menandatangani SK nya," tanya Muhri.

Informasi diperoleh, Komisari Utama (Komut) Bank Sumut Rizal Palevi memiliki staf ahli bernama Tumpal Panggabean. Tumpal diketaui pernah berunjukrasa kasus korupsi mantan gubernur sumut gatot pujo Nugroho di gedung KPK.

Tidak sampai situ, Tumpal juga mulai mengotak-atik direksi bank sumut, khususnya soal dana CSR. Ia bersama seorang temannya ingin menguasai penyaluran dana CSR Bank Sumut sebagai konsultan. Aksi Tumpal inipun mendapat dukungan dari Rizal Palevi.

Tidak itu saja, Rizal Palevi sudah sangat keterlaluan. Selain mencampuru urusan direksi sampai ketingkat cabang, ia juga mengakali direksi bank sumut pada saat pesta pernikahan anaknya, baik di medan maupun di luar medan.

Dengan modus rapat kerja (raker), ia memanfatkan komisarisa tingkat cabang dan direksi untuk datang ke pesta pernikahan anaknya. Di Medan, Rizal Palevi membuat raker komisaris yang waktunya berdekatan dengan acara pesta pernikahan anaknya.

Di daerah, Rizal Palevi membuat raker direksi agar jajaran direski bank sumut hadir di acara pesta pernikahan anaknya. Ia juga memanfaatkan securty bank sumut untuk menjaga rumahnya. Dan hal itu tidak dikoordinasikannya dengan komisaris lainnya.

Terakhir, Rizal Palevi juga akan mengotak-atik jabatan untuk menempatkan seseorang di posisi yang strategis agar penyaluran dana CSR bisa dikuasai. (art/drc)

Editor: admin

T#g:bank sumutBUMD Sumutrizal palevi
Berita Terkait
  • Minggu, 20 Mei 2018 07:09

    Untuk SKPD dan BUMD, KPK Periksa Orang Dekat Mantan Gubsu

    Pemeriksaan JAS akan dilakukan di Mako Brimob Sumut, Jalan Wahid Hasyim, Medan, mulai pukul 09.00 WIB, dengan surat panggilan bernomor: SPGL/3139/DIK.01/00/23/05/2018.

  • Senin, 07 Mei 2018 01:02

    Pesta Rakyat: Pemberian CSR dan Undian Rp1 Miliar Bank Sumut

    Gubernur Sumut Tengku Erry Nuradi menyerahkan dana bantuan CSR alokasi Pemprovsu dengan jumlah Rp 1.648.415.000 dan undian Gebyar Martabe Bank Sumut senilai Rp1 miliar.

  • Senin, 09 Apr 2018 21:28

    KPK, Kapan Pemberi Suap Gatot Jadi Tersangka

    Ketua Presedium Pemerhati Indonesia Bersih (PIB) Rosisyanto mempertanyakan sikap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang terkesan tak seimbang dalam menuntaskan kasus suap mantan Gubernur Sumut Gatot Pujo Nugroho.

  • Kamis, 05 Apr 2018 21:10

    Bank Sumut di Batam Jadi Pengobat Rindu Pada Kampung Halaman

    Kehadiran Bank Sumut di Batam, menjadi pengobat rindu terhadap kampung halaman, sekaligus memudahkan warga Sumut di Batam untuk mengirim uang kepada orang tua, kepada anak, dan uang bulanan kepada keluarga.

  • Kamis, 05 Apr 2018 20:47

    Bank Sumut Miliki 292 Cabang, 295 ATM dan Rp29 Triliun Aset

    Bank Sumut merupakan salah satu dari 27 Bank Pembangunan Daerah (BPD) yang memiliki 292 kantor cabang, 295 jaringan ATM dan memilik aset Rp29 triliun.

  • Komentar Pembaca

    Copyright © 2012 - 2018 drberita.com. All Rights Reserved.

    Tentang Kami

    Pedoman Media Siber

    Disclaimer

    Iklan

    Karir