Bank Sumut

Akhirnya, KPK Periksa Sekjen PDI Perjuangan

Jumat, 24 Jan 2020 23:09
Dibaca: 1.921 kali
drberita/istimewa
Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto usai diperiksa KPK.
Bobby Nasution Center
DRberita | Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akhirnya memeriksa Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto, Jumat 24 Janurai 2020.

Pemeriksaan itu terkait sumber uang Rp 400 juta yang diterima Komisioner KPU Wahyu Setiawan, terkait kasus dugaan korupsi penetapan pergantian antarwaktu (PAW) anggota DPR 2019-2024.

Pelaksana Tugas Juru Bicara Penindakan KPK, Ali Fikri menjelaskan seluruh fakta yang diperoleh dari proses penyelidikan akan dikonfirmasi kepada para saksi. Fakta itu, kata dia, bersumber dari Berita Acara Permintaan Keterangan (BAPK) yang menjadi fakta sementara.

"Tadi sebagai dasar alat bukti permulaan itu nanti akan digali lebih jauh ketika di BAP (Berita Acara Pemeriksaan). Saya pikir kita kan sudah menyampaikan konstruksi dan kronologis ketika konferensi pers penetapan tersangka," ujar Ali kepada wartawan di kantornya, Jakarta, Jumat 24 Januari 2020.

"Itulah minimal menjadi dasar pemeriksaan penyidik di dalam menuangkan, menanyakan, mencari kepada para saksi. Saya pikir dasarnya dari situ," sambungnya.

Materi pemeriksaan yang sama juga didalami penyidik komisi antirasuah ketika melakukan pemeriksaan terhadap Advokat PDI Perjuangan, Donny Tri Istiqomah, Selasa 21 Januari 2020.

Dalam kronologi perkara yang disampaikan KPK saat konferensi pers beberapa waktu lalu, Donny disebut mengetahui uang Rp 400 juta yang hendak diberikan kepada Wahyu. Pendalaman terhadap hal ini, kata Ali, juga berdasarkan hasil penggeledahan yang telah dilakukan pihaknya di sejumlah tempat.

KPK telah merampungkan pemeriksaan terhadap dua Komisioner KPU, Evi Novida Ginting Manik dan Hasyim Asy'ari, serta dua staf PDI Perujuangan atas nama Gery dan Kusnadi. Satu staf PDI Perjuangan bernama Riri tidak hadir lantaran sakit.

Ali menjelaskan pemeriksaan terhadap komisioner KPU adalah seputar mekanisme pergantian antar waktu (PAW) anggota DPR 2019-2024.

"Masih seputar PAW, mekanisme PAW, terus kemudian bagaimana ada usulan pergantian antar waktu antara tersangka HAR Harun Masiku) yang diusulkan DPP PDI Perjuangan," kata Ali.

Dalam perkara ini, lembaga antirasuah baru menetapkan empat orang sebagai tersangka, yaitu eks calon legislatif PDI Perjuangan Harun Masiku; Wahyu Setiawan; eks Anggota Bawaslu Agustiani Tio Fridelina; dan Saeful. (art/drc)

Editor: Bornok

Sumber: cnnindonesia.com

T#g:hasto kristiyantokpkott kpuPDIPwahyu setiawan
Berita Terkait
  • Jumat, 28 Feb 2020 11:37

    KPK Eksekusi Anwar Fuseng Padang ke Lapas Medan

    Majelis Hakim Pengadilan Tipikor Medan menjatuhkan hukuman pidana penjara 2 tahun ditambah denda Rp100 juta subsider 3 bulan kurungan kepada terpidana Anwar Fuseng Padang.

  • Kamis, 27 Feb 2020 10:50

    Belum Juga Ketangkap, KPK Geledah Rumah Ibu dan Adik Istri eks Sekretaris MA

    Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melanjutkan pencarian DPO eks Sekretaris Mahkamah Agung (MA) Nurhadi dengan menggeledah rumah ibu dan adik dari istrinya di Tulungagung dan Surabaya, Jawa timur.

  • Senin, 24 Feb 2020 14:50

    Bukan hal Aneh, Firli Buka Jumlah Kasus Ditahap Penyelidikan dan Penyidikan

    Ketua KPK Firli Bahuri mengatakan penghentian penyelidikan 36 kasus dugaan korupsi bukan suatu hal yang aneh. Dia menyebut penghentian kasus tersebut sudah sesuai dengan ketentuan hukum.

  • Jumat, 21 Feb 2020 00:15

    Setelah Lapor ke KPK, Citra Keadilan Surati BPK Sumut Masalah Eks HGU PTPN2

    Setelah melaporkan dugaan korupsi eks Hak Guna Usaha (HGU) PTPN2 ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Kantor Hukum Citra Keadilan menyurati Badan Pemeriksaan Keuangan (BPK) RI Perwakilan Sumut.

  • Kamis, 20 Feb 2020 11:50

    Harun Masiku DPO, KPK tak Khawatir Kepercayaan Masyarakat Luntur

    Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tidak khawatir kepercayaan masyarakat luntur lantaran lambat menangkap Harun Masiku dan Nurhadi Abdurrachman. Kedua tersangka dugaan suap itu saat ini berstatus DPO atau buron.

  • Komentar Pembaca

    Copyright © 2012 - 2020 drberita.com. All Rights Reserved.

    Tentang Kami

    Pedoman Media Siber

    Disclaimer

    Iklan

    Karir